Laguna Trip Blog Edition

Indonesia

Cara Urus Sendiri Paspor Baru/Perpanjang Paspor Lama

August 16, 2013 by IamMariza in Indonesia, Tips & Tricks, Top Tips with 1 Comment
English

Dah ga jaman lagi urus paspor pakai calo. A good traveler harus bisa buat paspor dengan cara resmi dan halal. #Eh

Nah berhubung ada senior traveling yang baru aja dengan sukses (dan halal) urus paspor barunya, nih aku repost lagi artikelnya. *artikel ini direpost dengan persetujuan oleh penulisnya.

Friday, August 16, 2013
Cara Urus Sendiri Paspor Baru/Perpanjang Paspor Lama
Oke, 

keribetan ini dimulai ketika saya sedang merencanakan perjalanan ke Atlanta, menengok sahabat saya yang tinggal di Amerika, dan baru nyadar kalau paspor saya akan habis masa berlakunya pada bulan Maret 2014, which is, 7 bulan lagi. Sementara kalau saya berangkat bulan bulan Maret-April tahun depan dan masa berlaku paspor saya akan habis, sudah pasti saya tidak akan diperbolehkan berangkat oleh petugas imigrasi, kecuali saya ini adalah manusia sebangsa Gayus Tambunan – yang photo di paspor nya aja bisa pake wig dan kaca mata. 

So sebagai warga negara yang baik dan yang duitnya pas2an, saya niat untuk urus sendiri perpanjangan paspornya, karena tentunya lebih praktis dan irit. Sekalian bisa jadi ngerti prosedur. Mumpung minggu ini masih cuti dan mumpung ini minggu lebaran sehingga kemungkinan besar jalan raya masih kosong dan kantor imigrasi belum ramai oleh pengantri, maka saya niat untuk urus paspor sendiri hari ini, Jum’at 16 Agustus 2013.

Pertama kali bikin paspor, saya diurusin sama ibu saya. Maklum, waktu itu masih bego (emang sekarang enggak?). Jadi saya cuman tau dateng, duduk, nyengir dan jepret, paspor jadi beberapa hari kemudian.

Paspor kedua saya urus sendiri bikinnya, tapi secara saya bikin udah 5 tahun yang lalu, saya lupa2 inget caranya. 

Nah, untuk paspor ketiga, saya tanya2 sama ibu saya yang udah beberapa kali urus sendiri perpanjangan paspornya dan berdasaran informasi teman2 yang banyak membantu me refresh memory saya mengenai cara membuat paspor, akhirnya saya memantapkan hati untuk memperpanjang paspor saya di Kantor Imigrasi Jakarta Barat.  Kenapa di Jakarta Barat ? well, survey dan informasi mengatakan, bahwa antrian di Jakarta Barat lebih sedikit daripada di Jakarta Selatan yang mengerikan jumlah antrian nya. Biarpun saya belom tau kantor imigrasi Jakarta Barat itu dimana, saya cuman dapet clue nya aja, deket pemberhentian terakhir halte Trans Jakarta alias bus way, tapi saya cuek, nanti juga bisa nanya2, pikir saya. So there.

Hari ini saya pasang alarm pukul 05.15 pagi, karena niatnya paling lambat jam 06.00 teng udah harus cussss dari rumah di daerah Lebak Bulus untuk menghindari macet. Tapi rasanya, bangun pagi pada saat liburan itu perjuangaaaaaan banget. Setelah mandi, tanpa sarapan terlebih dahulu saya nebeng papa saya yang mau jalan sama ibu saya ke Cempaka Putih- untuk di drop di Blok M, karena saya mau naek bus way dari Blok M ke Kota. 

Ketika saya mau meninggalkan rumah, saya panik hebad karena kotak “make up” saya enggak ketemu. Hell yeah, penting banget ya pake make up ? enggak sih, tapi secara saya tau kapasitas muka saya tergolong “biasa2 aja”, maka saya perlu sedikit polesan untuk memperbaiki muka saya supaya lebih enak dipandang. Kalian tau sendiri kaaaan, dandan cantik aja photo di SIM, KTP atau di paspor enggak pernah keliatan bagus. Nah, apalagi kalau enggak dandan ? Males nggak sih, ngeliatin muka loe sendiri 5 tahun ke depan dengan tampang busuk ? Oke, saya lebay. Nggak pakemake-up sebenernya juga enggak terlalu parah, tapi alis nya itu loohh, kemaren baru dicukur, jadi kayak Mr Spock nya Star Trek kalau enggak dibenerin sama pinsil alis. 

So saya merayu2 papa untuk mampir di kantor saya di daerah Sudirman, dan untung nya kantor saya hari ini libur. Coba kalau kantor ber operasi seperti biasa, pasti security nya heran, pagi2 ada yang ngantor cuman untuk ambil pinsil alis doang! Eh tapi ini sebenernya ini mau ngebahas paspor atau alis sih ? Heran.

Anyway, jam 07.00 pagi kami berangkat ke Sudirman, jam 07.30 saya sampai dikantor, ambil kotak make-up dan memeriksa apakah pinsil alisnya ada, terus di drop papa di halte busway Komdak. Saya naek busway yang ternyata penuh jam segitu. Supirnya wanita dan berjilbab, dan bawa mobilnya enak dan nyaman. Hebad. Saya salut sama si ibu. Emak2 aja bisa nyetir busway. Saya jadi malu sama diri sendiri yang sampe sekarang enggak khatam2 juga bisa nyetir mobil. But hey, at least saya bisa nyetir motor *pikir saya merasa sedikit lebih pintar*.

Saya tiba di stasiun kota dan turun di pemberhentian terakhir bus way tersebut pada pukul 08.00 pagi, kemudian jalan kaki keluar dan muncul di pintu keluar Museum Bank Mandiri. Disana saya nanya sama bapak2 yang pakai seragam dinas, dimana letak kantor imigrasi Jakarta Barat, dia bilang saya salah pintu keluar. Seharusnya saya ambil exit door yang arah sebaliknya, yang keluar di pintu Stasiun Kota, dan bisa jalan kaki kearah belakang Stasiun Kota menuju museum Fathahillah.  Kata beliau, gedung kantor imigrasi ada di seberangnya Museum Fathahillah. 

Saya melirik jalan raya, kok panas ya, males banget jalan kaki, males keringetan. Malesin banget liatnya kalau udah dandan rapi tapi keteknya basah. So pilihan saya naek bajaj atau naek ojek. Eh tapi kemudian saya lihat ada ojek sepeda, dan tentu saja saya pilih naek sepeda onthel ! It’s been a very long time that I last ride a bike, sepeda onthel tradisional yang digenjot oleh bapak2 tua. Tanpa menanyakan harga, saya langsung naek ke sepeda dan meminta si bapak2 yang terlihat ber umur 60 tahun itu untuk mengantarkan saya ke kantor imigrasi Jakarta Barat. Si Bapak menggenjot sepeda nya melewati jalan satu arah melewati jembatan kota intan, ke belakang kantor pos lalu menuju ke samping kantor pos yang terletak di seberang museum Fathahillah persis. Bapak ojek nya bilang “udah sampe mbak”. Terus, dimana kantornya ? ternyata pemirsa, kantor imigrasi Jakarta Barat ada di sebelah kiri kantor pos aja loohh. Gampang banget tempatnya ternyata, hehe. Saya memberikan ongkos 10 ribu rupiah. Sebenernya 5 ribu juga bisa kayaknya, wong jaraknya deket, tapi enggak tega.

Anyway, dengan kepercayaan diri 10 juta saya masuk pintu gedung dan sedikit shioookk melihat ternyata jam 08.30 sudah ramai sekali orang didalam. Kirain masih pada liburan. Ternyata mayoritas pengantri adalah Chinese. Mungkin karena rata2 mereka itu non muslim, mereka enggak merayakan Idul Fitri, jadi mereka juga enggak ambil libur lama2. Tapi paling tidak, antrian ini enggak separah di kantor imigrasi Jakarta Selatan.

Saya langsung ambil formulir yang harus saya isi kalau mau memperpanjang paspor di loket yang tersedia. Setelah saya isi formulirnya, saya antri di bagian pengecekan dokumen, dimana saya memperlihatkan dokumen2 yang harus dilengkapi untuk memperpanjang paspor, yaitu dokumen2 asli : KTP, Akte Kelahiran/Ijazah terakhir, Kartu Keluarga, paspor asli. Semua dokumen asli tersebut harus di photocopy dalam ukuran A4.
Kemudian saya ambil nomor antrian, pencet untuk bagian perpanjangan paspor, bukan pembuatan paspor baru. Untuk pukul 08.30 pagi, saya dapet giliran no. 28, sedangkan kalau antrian online, udah sampe no. 42

Great. Ini resikonya kalau bangun dan berangkat kesiangan, udah nomor jauh, sementara di counter baru dipanggil no 4 aja deh. Ya gitu deh, nunggu. Untung saya udah sedia 2 buku bacaan untuk menemani saya menunggu, plus dua HP yang baterei nya full, dan 1 power bank, just in case saya bosan membaca.

Saya mulai membaca novel. 30 menit berlalu, saya break membaca sebentar, check ke loket antrian, ternyata baru no. antrian ke 11. Saya lanjut membaca. Thanks to Alberthiene Endah yang tulisan2nya emang truly entertaining, 1 jam menunggu sama sekali enggak terasa lama karena asik membaca. 30 menit kemudian, no saya dipanggil.
Sampe di loket, saya menyerahkan formulir dan semua perlengkapan dokumen saya.

Beginilah kurang lebih percakapan kami :
Bapak petugas : Dokumen asli mana ? apakah photocopy nya pake kertas A4 ?
Saya : ini asli nya, ini photocopy di kertas A4
Bapak petugas : “kenapa ngantri disini mbak ?”.
Saya : emang kenapa Pak ? emangnya disini nggak bisa ?
Bapak petugas : bisa, tapi disini lama, karena ini campur sama WNA, dan antrian untuk orang yang bisa bolak balik kemari, blab la bla. Saya lihat paspor mbak, banyak traveling dan dokumen nya sudah lengkap, jadi lebih baik mbak pake express service, antri di loket luar aja, yang “one day service”, sehari jadi.
Saya (melongo) :  “hah, emang bisa pak, satu hari jadi?”.
Bapak petugas (menjawab kalem) : ya bisa lah, hari ini mbak kasih semua kelengkapan dokumen. Setelah diperiksa apabila dokumen nya lengkap, langsung antri untuk wawancara dan ambil photo plus sidik jari. Besok paspor nya langsung jadi dan bisa diambil paspor barunya. Bayarnya tetep sama, Rp 255,000. Makanya mbak nanya2 sebelumnya dong, jadi enggak buang2 waktu nunggu lama dipanggil disini, belom tentu cepet jadi juga kalau antri disini.
Tampangnya seakan2 berkata dalam hati “kemana aja loe selama ini, helloooow ?”. 

Saya speechless.

Yeah, heavy traveler macam saya mendadak merasa bodoh. Okeh, thanks to Alberthiene Endah,gara2 buku dia yang menarik saya jadi enggak memperhatikan alam sekitar *yeah, paling enak emang menyalahkan orang lain atas kebodohan diri sendiri*

Setelah berterima kasih, saya pamit sama si bapak petugas dan berjalan ke loket luar, ke Loket no.2 untuk antri perpanjangan paspor di depan loket “one day service’. Didepan saya ada beberapa orang berseragam batik bersliweran. Tampaknya “calo resmi”, sebab mereka memegang bertumpuk2 dokumen orang lain, dan sering nyelak antrian dengan tidak sopan, yang membuat saya hampir emosi jiwa. Padahal dimana2 banyak terpampang spanduk, “laporkan bila mengetahui ada calo”. Tapi siapa sih yang mau urusan sama calo ? Ngadu2,  bisa2 urusan kita dipersulit. Namanya juga Indonesia. So saya antri dan 5 menit kemudian, giliran saya menyerahkan semua dokumen saya ke Ibu di Loket no.2. 

Si Ibu memeriksa semua kelengkapan dokumen saya, menandai semua dokumen dengan spidol hijau, kemudian memberi saya map biru dengan tulisan “e-passport”. Saya tanya sama beliau, maksudnya apa. Beliau menjelaskan, bahwa e-passport adalah paspor dengan bentuk chip seperti e-KTP. Cool. Saya setuju. Kemudian saya diminta untuk ke ruangan sebelah, mengetik nama saya di komputer touch screen canggih didepan pintu masuk untuk ambil no urut untuk wawancara, photo dan sidik jari. Saya dapet no. 118. Kampret, nunggu lama lagi nih, pikir saya sebel ke diri sendiri dan mulai kelaperan. 

So saya duduk untuk menunggu, ambil pinsil alias untuk benerin alis ketika dua detik kemudian, no urut saya dipanggil. Hah? Cepet banget? Pikir saya hampir keselek. Buseeeet, alis belon selesai, aliiiisss ! tapi sudahlah, nanti di dalam saya perbaiki. Ternyata di ruang wawancara, ambil photo & sidik jari banyak sekali petugas yang siap dengan komputer, kamera, juga alat untuk mengambil sidik jari, makanya antrian nya cepet banget. Tapi sebelum proses wawancara, photo dan sidik jari dilakukan, saya diminta untuk membayar terlebih dahulu. 

Saya mengeluarkan uang, siap untuk membayar tarif resmi Rp 255,000 and to my surprise,ternyata saya diminta untuk membayar Rp 655,000 untuk e-passport. Saya kaget. Saya enggak tau biaya nya sebesar itu, karena ibu2 di loket 2 tadi emang sama sekali enggak ngasih tau biaya nya ternyata sebanyak itu. Saya enggak mau bayar semahal itu. Rugi. Selisih nya lumayan, bisa beli return ticket promo atau bayar 1 x trip. 

Saya tarik kembali dokumen saya dan kembali ke lokat 2. Antri lagi. ketika giliran saya lagi, saya bilang ke ibu petugas yang sama, bahwa saya enggak mau pake jasa e-passport karena ternyata biaya nya 3x lipat dari harga normal, jadi saya mau pake paspor normal aja, yang hard copy. Tapi si ibu bilang enggak bisa, karena paspor saya expired nya 7 bulan lagi. So pilihan nya, either saya perpanjang paspor menggunakan e-passport, bayar Rp 655,000 dan besok jadi, atau kembali lagi ke kantor imigrasi bulan depan, perpanjang paspor normal dengan biaya Rp 255,000 di saat masa berlaku nya 6 bulan lagi akan habis.

Saya tidak puas atas jawaban ibu tersebut dan bertanya ke costumer service nya, apakah benar demikian peraturan nya, bahwa kalau paspor saya habis masa berlakunya bulan Maret 2014, saya mempunyai dua pilihan :  perpanjang menggunakan e-paspor (chip) dan membayar Rp 655,000 atau kembali lagi bulan depan dan bisa perpanjang menggunakan paspor biasa (normal) dengan membayar normal Rp 2550,000. Si mbak Cahaya bilang dia mau check dulu sama atasan nya, which is si ibu2 yang di loket tadi, so jawaban nya tetep sama aja, hehe. Yang saya bingung, kalau pakee-passport kok bisa langsung diperpanjang saat itu juga, sedangkan yang normal enggak bisa ? Nah, yang itu, si mbak nya enggak bisa jawab dan saya males nanya ke si ibu lagi.

Akhirnya saya memutuskan untuk pulang kerumah dan kembali lagi bulan depan untuk mengurus perpanjangan paspor di bulan yang tepat, dengan harga normal.

It’s 11.00am and I went back home. Apakah saya kapok dan kesal ? Tentu tidak. Karena selain saya menjadi tambah ilmu, tambah pengetahuan tentang prosedur, saya juga bisa berbagi pengalaman saya kepada orang lain, sehingga mereka bisa belajar dari pengalaman saya dan tentu saja bisa lebih siap daripada saya dalam mengurus paspor nya.

Lesson learn :

    Sebelum ke TKP, mendingan baca dulu syarat dan ketentuan yang berlaku di website mereka : http://www.imigrasi.go.id/  
    http://www.imigrasi.go.id/index.php/layanan-publik/paspor-biasa
    Make sure semua dokumen lengkap, kalau enggak, disuruh balik lagi hingga dokumen lengkap
    Photocopy dokumen harus pake kertas A4, kalau enggak, nanti disuruh balik lagi dengan ukurnan A4. Tapi ada jasa photocopy disana kok.
    Bawa materai Rp 6,000 (just in case diperlukan). Karena proses perpanjang paspor saya belom selesai, saya enggak pake materai saat itu.
    Bawa pulpen berwarna HITAM. Isi formulir harus pake pulpen hitam. Karena kalau enggak bawa, susah pinjem nya, enggak disediakan disana. Paling barter juga beli diwarung, tapi harus keluar dari gedung imigrasi dulu, ribet. Mendingan bawa sendiri aja.
    Berangkat lebih pagi, kalau bisa jam 06.00 pagi udah di TKP, biar dapet antrian pagi dan enggak perlu lama2 nunggu.
    Kalau enggak mau lama2 urusan nya, bisa menggunakan jasa “one day service”di seberang pintu masuk (outdoors).
    Bawa bekal cemilan dan minuman, kalau enggak mau kelaperan dan kehausan nunggu.
    Bawa novel atau ipad to waste time, jangan lupa bawa power bank kalau pengen online.
    Ketahui dan pelajari masa berlaku paspor, kalau lebih dari 6 bulan masa expired nya, mendingan nggak usah di urus dulu, tunggu beneran pas 6 bulan
    Kalau enggak punya waktu banyak, mendingan isi dan submit formulirnya secara online, nanti di internet bisa print nomor antrian dan langsung proses di loket, jadi pas dateng tinggal photo dan ambil sidik jari doang. Lebih cepet
    Jangan lupa bawa pinsil alis bo! hihi

Semoga informasi ini berguna bagi siapa aja yang mau bikin paspor (baru) atau perpanjang paspor (lama).

Good luck buat proses pembuatan paspor nya, kasih tau kalau ada yg berhasil ya!

cheers,
Deedee Caniago

Nah silakan dicoba urus paspor sendiri yah. Ga ribet kan? Yang sudah pernah, silakan juga share pengalaman kamu via comment.
Kamu juga bisa follow Deedee Caniago di Twitter @deedeecaniago

Sumber artikel: http://deedeecaniago.blogspot.com/2013/08/cara-mengurus-sendiri-paspor.html

 

Photo credit: http://totosp.wordpress.com

Tagged , , , , , ,

Do you like this post? Share it please! #SharingisCaring

About IamMariza

Born in Surabaya and raised in Jakarta in a multicultural family, her parents introduced to her the world of traveling at a young age and has been addicted to backpacking since 2008, dumping her tourist status quo. She is the founder of lagunatrip.com. Follow her rants and ramblings about her #LifeAsATraveler and adventure #1YEARinOZ on her Twitter: @iamMariza

View all posts by IamMariza →

One Comment

  1. cumilebay.comSep 6, 2013 at 7:14 amReply

    Info nya lngkap banget dan langsung sadar kalo aku mesti perpanjang paspor,

Leave a reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

+ 88 = 91


A travel community supported by travelers in Indonesia and abroad. Sharing thoughts, ramblings and rants as travelers. "Curated" by Mariza Melia & friends.

Join us! write your own travel tips and travel diaries. Exchange your knowledge and experiences with others. You may contact us via email to become one of our writers.
For travelers by travelers. As we travel around, we have made some networking with lots of people in tourism industry. They give us special discounts on accommodation, car rentals, travel packages etc and we would like to share this with you. Please support this blog by making any purchases on travel deals on our sister site;
LagunaTrip TravelDeals. Best deals guaranteed! ;)
Twitter: iammariza
Travel Talks on Twitter

Change is inevitable. Progress is optional – Tony Robbins.